Tuesday, September 9, 2008

Al-kisah... Temuduga...

Semalam aku telah pun menghadiri suatu temuduga untuk kekosongan di SPA. Rasa-rasanya, dah kali ke-5 @ 6 pergi interview. Dah memang bukan rezeki aku agaknya.

Tapi kali ini, nampaknya ada harapan sedikit (kot?).

Aku dah cuba sedaya-upaya untuk kali ini, harapan aku agar aku mendapat kerja ini. Biarpun bukan kerjaya idaman, namun berdasarkan pengalaman dan kebolehan yang telah aku lalui selama ini, moga-moga ada peluang untuk aku kali ini.

Kali ini memang tak sama seperti masa-masa yang lepas. Aku berasa lebih berkeyakinan, biarpun pada mulanya agak gementar. Aku cuba tonjolkan kemampuan aku untuk menarik perhatian penemuduga untuk memasukkan aku ke dalam senarai top-2k (kekosongan = 2k, simpanan = 3k; interview = 10k++... k=ribu).

Nak kata buat persedian gila-gila tu, aku taklah orang begitu. Nota memang ada (cari kat internet), tapi aku sendiri tidak pasti apa yang sepatutnya tahu apa yang akan ditanya. Lain yang dibaca, lain pulak yang ditanya.

Sebenarnya, aku agak ragu-ragu juga sebelum masuk ke bilik temuduga. Iyelah, yang datang kebanyakannya jauh berpengalaman dalam jawatan tersebut, terutamanya memang 'pro' dan tahu selok-belok jawatan itu dengan baik. Bukannya macam aku, hanya kerani kilang biasa... Pulak tu, siap ada nota di tangan. Rasa macam nak pergi untuk ujian lisan pulak!

Walau bagaimanapun, apa yang telah aku lalui ini, hanya berserah kepada Allah, semoga ada peluang di sebalik keberkatan bulan Ramadhan ini.

Sunday, May 25, 2008

NaSiB hAwA Di zAmAn InI....

Dua keadaan nasib Hawa,
Menjadi mangsa,
Menjadi pemangsa,

Yang mangsa,
Sering ditindas,
Jenayah kian menjadi-jadi,
Menyebabkan kesengsaraan,
Dan penderitaan sepanjang hayat....

Yang mangsa,
Sering dipergunakan,
Untuk kepentingan duniawi,
Meskipun tiada kaitan,
Hanya dia Hawa,
Semuanya pasti beres!

Yang mangsa,
Sering dicurangi,
Biarpun pengorbanan dicurah,
Biarpun telah diberi segala-galanya,
Namun kesetiaan dihumban,
Ke dalam lubuk yang gelap...

Yang pemangsa,
Tidak mahu menjaga diri,
Terdedah sana, terdedah sini,
Sanggup mencetuskan nyalaan bara,
Biarpun di bibir sering menafikan,
Hanya yang memandang cuma mampu menilai...

Yang pemangsa,
Sanggup mengetepikan hak diri,
Untuk dihormati, dilindungi,
Demi melihat taburan wang,
Yang tiada terhingga,
Demi kemewahan duniawi,
Segala-galanya tergadai........

Yang pemangsa
Demi kesenangan dan kemewahan,
Sanggup melihat kehancuran kaumnya sendiri,
Merampas kasih sayangnya secara paksa,
Bangga kerana dialah yang terhebat,
Sehingga tersungkurlah lawannya.
Dek penangan C.I.N.T.A.

Buat mangsa,
Banyakkanlah bersabar,
Moga ada cahaya bakal,
Mengakhiri penderitaan kalian...

Buat pemangsa,
Ingatlah balasan,
Di atas perlakuan kalian,
Akan tiba kelak....

Buat mangsa / pemangsa,
Sedarlah bahawa dunia ini,
Masih ada ruang untuk berubah,
Yang penting adalah hati,
Keyakinan,
Pengalaman,
Impian,

Berubahlah untuk ke arah kebaikan,
Berubahlah untuk kebahagiaan diri,
Berubahlah untuk teruskan kehidupan,
Selagi masih kalian sempat,
Sebelum terlewat....

Saturday, May 24, 2008

Menjangkau ke Luar Garisan, Demi Mereka...

Semakin hari kita tidak dapat elakkan diri dari cabaran kehidupan. Dalam apa jua situasi, kita tidak boleh menafikan @ menolak segala yang telah diberikan kepada kita. Misalnya, sebagai seorang pekerja, kita tidak dapat mengelak dari tugasan yang telah diberi. Biarpun sesukar mana tugasan itu, kita terpaksa melakukannya. Walaupun terpaksa berada di luar garisan yang telah menyelubungi langkah kita, tetapi kita perlu keluar dari belenggu tersebut, demi sesuatu yang memerlukan kita melakukannya...

Bagi aku, segala perubahan, tak kiralah sama ada tugasan itu bertambah ke, berkurangan ke (lagi kurang, lagilah suka... :) ) , atau beralih skop bidang tugas, semuanya kita harus lihat dari pelbagai perspektif. Tiada tugasan di dunia ini yang sempurna. Kesilapan boleh dielakkan, hanya kita tahu bagaiman untuk mengelakkannya. Kita harus mempelajari kesilapan itu sebagai satu titik untuk mengelakkannya dari berulang lagi. Seboleh-bolehnya biarlah kesilapan itu adalah yang pertama, dan sudah tentu merupakan yang terakhir.

Susah nak kata... Macam aku, baru2 ni terpaksa terima tugasan baru. Tugasan sebelum telah diberi kepada orang lain. Iyelah, Masa aku terima tugasan sebelum ni, keadaan memang sukar. Aku sendiri yang terpaksa memikirkan cara untuk memperbaiki keadaan dan menjadikan ia mudah dipraktikkan. Bermula dari 0, berpandukan sedikit info dari bos. Bentuk laporan yang dia ingin lihat, serta maklumat2 yang telah sedia ada dari format laporan terdahulu. Dan sekarang, format laporan yang aku buat itu menjadi mudah. Masa yang diambil untuk menyiapkannya semakin singkat... Bahkan, semakin ramai ingin menatap laporan itu.... (dari apa yang ku lihat, senarai untuk cc semakin bertambah. He.... He... He....)

Dari apa yang aku lihat dengan cara dahulu, masa yang diambil memang agak lama... Tetapi dengan cara aku, hampir separuh masa sebenar dapat dijimatkan Walaupun begitu, masalah yang masih tidak dapat diatasi adalah data sebenar yang diperolehi, sering terdapat ralat... Hanya pihak yang bertanggungjawab dalam pengumpulan, dan selia data2 tersebut seharusnya tahu apa yang dia perlu lakukan. Dan sekarang, aku serahkan kepada orang yang bakal meneruskan tugas ini dengan sewajarnya. Biar dia pula yang selesaikan ralat ni... ;)

Bukan untuk membanggakan diri, tapi itulah realitinya. Bagaiman untuk melakukannya, semuanya datang dari dalam kesedaran diri. Keadaan sekeliling memberikan inspirasi dan ilham, serta pengalaman dalam penggunaan setiap aplikasi perisian, itulah rahsianya. Dan yang paling penting, Allah sentiasa melihat dan tahu akan kesungguhan yang ada dalam diriku untuk teruskan perjuangan kehidupan ini. Dan semuanya tugasan yang telah aku lakukan dan masih sedang lakukan, mengikut kaedah @ cara tersendiri. Demi meningkatkan kerjaya dan keyakinan diri dalam tugasan yang diberi.............

Dan untuk tugasan yang akan datang, sebenarnya tidaklah sesukar mana. Dan ia juga sama seperti tugasan aku yang pertama selepas aku dipilih menjadi clerk, iaitu kira-kira 4 tahun yang lepas. Semuannya berkaitan dengan Baan. Cuma yang membezakan antara kedua-duanya, hanyalah masa, keadaan dan persekitaran. Persekitaran sekarang memang sukar, dan aku dapat membayangkan keadaan diriku selepas melaksanakannya. Dokumen yang tinggi bak KLCC menanti untuk dilaksanakan. Semua dokumen terkumpul dari pagi ke petang, dan dari petang sampailah ke pagi esoknya (sebab production jalan 24 jam, 2 shif. Banyak transaksi dokumen yang berjalan.).

Nampaknya, mungkin dalam beberapa bulan akan datang, kemungkinan besar banyak perubahan yang akan berlaku.... Sukar untuk diramalkan sekarang. Aku hanya harapkan semuanya yang aku lakukan ini berbaloi dan setimpal.... Just wait & see...

Wednesday, May 21, 2008

MyBlog 2008

Salam sejahtera buat semua yang menatap coretan yang aku lakarkan di sini. Sebenarnya, seingat aku laa, ini bukan kali pertama aku menempatkan diri di alam siber ini. Masa dulu-dulu pernah ada blog sendiri, tetapi dah lupa. Ini pun sebab yang hati ini dah rasa nak ada blog, itu sebabnya aku mencoret di sini... Hidup memang sukar untuk diramal dan dijangka, kan! Anyway, aku harap ini merupakan suatu permulaan dan ianya bukanlah nota terakhir yang aku lakarkan... So, kepada sesiapa sahaja yang terbaca blog ini, diharap kehadiran aku ini dapat diterima dengan sebaik-baiknya....

Secara peribadi, aku dapat rasakan yang segala-galanya berubah mengikut keadaan. Dalam mengharungi kehidupan, kita tidak dapat lari dari hakikat yang nyata; kedukaan, kesedihan, penyeksaan yang terpaksa dilalui, akibat dari pengaruh keadaan. Tak kisahlah, sama ada sebagai pelajar, pekerja, suri rumah dan sebagainya, selagi kita bergelar 'insan'. Itulah yang terjadi. Bagi aku, kekuatan dan ketabahan, yang timbul dari kesedaran diri, menjadi tunggak terpenting bagi menangangi tekanan yang melanda. Akal kurniaan Allah tidak seharusnya diketepikan.

Sebagai insan yang hidup di muka bumi ini, aku hanya mampu berdoa agar suatu hari nanti segala kepahitan, kesusahan dan penderitaan yang telah dilalui selama ini akan terbalas dengan apa jua yang kita impikan bakal menjadi realiti. Cuma, hanya masa yang menjadi penentu kepada impian ini.... Hanya masa.....